EKOMAN

Kepada seluruh mahasiswa MK EKOLOGI MANUSIA.

1. UAS Tulis ditiadakan.
2. Penilaian UAS didasarkan pada PAPER individual, yang didasarkan pada indikator berikut:

A. Bahasa yang dipergunakan mengikuti kaidah EYD;
B. Penggunaan Teori dan Pemanfaatan hasil penelitian orang lain untuk menunjang data
C. Analisis atas masalah yang dikaitkan dengan teori yang dipergunakan; dan,
D. Jumlah halaman.
E. Keberbedaan analisis, terutama pada analisis, (meski temanya sama karena satu kelompok) dengan paper kawan kalian.
F. Kritik pada hasil analisis penelitian sebelumnya yang dilakukan orang lain.

==> Batas penyerahan print out tanggal 25 Juni 2014, jam 12 siang.

Salam,
Tantan Hermansah

Senin, 08 Oktober 2012

TUGAS 5 / FITRI PERMATA SARI / KPI 1 E

 
Tindakan Sosial dan Rasionalitas menurut Weber
A.    Tindakan Sosial
Bagi Weber sosiologi mula-mula adalah ilmu pengetahuan tentang tindakan sosial. Ia menolak determinisme seperti yang di khobatkan oleh Marx dan Durkheim yang mengurung manusia dalam sebuah jaring paksaan sosial yang tidak disadari. Weber menganggap bahwa paksaan dan determinisme itu bersifat relatif. Yang ada bukanlah hukum yang absolut melainkan tendensi-tendensi yang selalu memungkinkan terjadinya suatu kebetulan dan pada keputusan individual. Ia yakin bahwa masyarakat adalah produk dari tindakan individu-individu yang berbuat dalam kerangka fungsi nilai, motif, dan kalkulasi rasional. Jadi menjelaskan tentang sosial berarti harus menyadari cara manusia mengorientasikan tindakannya. Langkah ini disebut dengan sosiologi "komprehensif". "Yang kita maksudkan dengan sosiologi, ucap Weber, adalah ilmu pengetahuan yang berusaha memahami dengan cara melakukan interpretasi atas aktivitas sosial."
 
B.     Rasionalitas
Weber menjelaskan tiga tipe aktivitas manusia yaitu :
a.     Tindakan tradisional yang terkait dengan adat-istiadat. Aktivitas sehari-hari seperti makan dengan menggunakan garpu atau cara memberi salam kepada teman merupakan tindakan tradisional.
b.     Tindakan efektif yang digerakkan oleh nafsu. Para rentenir dan penjudi bertindak pada level ini.
c.      Tindakan rasional yang merupakan alat (instrumen), ditujukan ke arah nilai atau tujuan yang bermanfaat dan berimplikasi pada kesesuaian antara tujuan dengan cara Strategi (militer atau ekonomi) termasuk dalam kategori ini. Strategi ini bersifat rasional dalam hal penyesuaian efektivitas tindakan yang lebih baik dan diarahkan ke tujuan materil atau diorientasikan lewt nilai-nilai.
Menurut weber tindakan rasional menjadi ciri masyarakat modern yaitu mewujudkan dirinya sebagai pengusaha kapitalis, ilmuwan, konsumen atau pegawai yang bekerja/bertindak sesuai dengan logika tersebut.
Sekalipun demikian Weber menjelaskan bahwa "jarang sekali aktivitas terutama aktivitas sosial yang hanya berorientasi pada salah satu tipe jenis aktivitas saja. Jenis-jenis aktivitas itu hanya berupa tipe-tipe murni yang dibangun untuk tujuan riset sosiologi. Aktivitas riil itu kurang lebih sebanding dan –lebih sering- berkombinasi. Produktivitas, menurut hemat saya menyebabkan munculnya kebutuhan membangun aktivitasnya"
Ketiga jenis tindakan itu saling berkelindan menjadi satu aktivitas serupa seperti halnya aktivitas konsumen. Biasanya konsumen memilih produk yang disesuaikan dengan penghasilannya. Namun ia bisa saja didorong memilih karena kebiasaan konsumsinya atau karena keinginan yang tak tertahan lagi. Dalam karyanya yang terkenal yaitu Ethique protestante et I' esprit du capitalisme (Etika Protestan dan Jiwa Kapitalisme) Weber menunjukkan bahwa rasionalisasi tindakan hidup sehari-hari seperti yang dipuji oleh para pendiri agama Protestan ternyata mendukung perkembangan kapitalisme.
 

Pengunjung